HABIB AHMAD BIN ABDULLAH BIN THALIB AL ATTAS (PENYINAR ISLAM KOTA PEKALONGAN, JAWA TENGAH)


Al-Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Alatas dilahirkan di kota Hajeriem, Hadramaut, di tahun 1255 H. 
di masa kecilnya, beliau mendapat didikan langsung dari ayah beliau Al-Habib Abdullah bin Thalib Al Attas. Setelah dirasakan cukup menimba ilmu dari ayahnya, beliau setelah itu meneruskan menuntut ilmu kepada para ulama besar yang ada di Hadramaut.
Diantara para guru beliau merupakan :
Al-Habib Hasan bin Ali Alkaff
Al-Habib Al-Qutub Sholeh bin Abdullah Alatas
Al-Habib Al-Qutub Abubakar bin Abdullah Alatas
Al-Habib Al-Qutub Thahir bin Umar Alhaddad
Al-Habib Al-Qutub Idrus bin Umar Alhabsyi
Al-Habib Ahmad bin Hasan bin Sholeh Al-Bahar
Al-Habib Muhammad bin Ibrahim Balfagih
Setelah ditempa oleh para ulama besar bahkan para Qutub yang ada di Hadramaut saat itu, keinginan beliau untuk menuntut ilmu seakan tak pernah luntur dan pupus. Hasrat beliau untuk menambah ilmu sedemikian hebat, sehingga untuk itu beliau setelah itu menjalankan perjalanan ke kota Makkah. Beliau banyak menjumpai ulama-ulama besar yang tinggal di kota Makkah saat itu. Kesempatan bagus ini tak beliau sia-siakan. Beliau berguru kepada mereka.
Diantara ulama-ulama besar yang menjadi guru beliau disana merupakan :
As-Sayyid Al-Allamah Ahmad bin Zaini Dahlan (Mufti Makkah saat itu)
Al-Habib Abdullah bin Muhammad Alhabsyi
Asy-Syaikh Muhammad bin Said Babsail
Al-Habib Salim bin Ahmad Alatas
Beliau Al-Habib Ahmad dengan giat dan tekun mengambil ilmu dari mereka. Sehingga tak terasa sudah 12 tahun beliau jalani untuk menimba ilmu disana. Beliau terus mengembangkan keilmuannya, sehingga kapasitas beliau sebagai seorang ulama diakui oleh para ulama kota Makkah saat itu.
Panggilan Berdakwah
Beliau setelah itu dianjurkan oleh guru beliau, As-Sayyid Al-Allamah Ahmad bin Zaini Dahlan, untuk memulai terjun ke masyarakat, mengajarkan ilmu dan berdakwah. Mula-mula beliau berdakwah di pinggiran kota Makkah. Beliau tinggal disana selama 7 tahun. Dalam kurun waktu itu, kegiatan dakwah selalu aktif beliau lakukan disana.
setelah itu beliau berkeinginan untuk melanjutkan perjalanan dakwah beliau ke Indonesia. Beliau hingga disini diperkirakan sekitar tahun 1295-1300 H. Setibanya beliau di Indonesia, beliau Futuristis ke kota Pekalongan dan menetap disana.
Di kota Pekalongan beliau selalu aktif meneruskan kegiatan-kegiatan dakwahnya. Beliau tak ambil pusing dengan urusan-urusan duniawi. Semua fikrah beliau semata ditujukan untuk kepentingan dakwah. Waktu beliau selalu terisi dengan dakwah, ibadah, dzikir kepada Allah dan rajin membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an.
Selain itu, ilmu beliau selalu tampak bercahaya, terpancar melalui akhlak beliau yang mulia. Beliau selalu berperilaku bagus, penyayang dan lemah lembut terhadap sesama.
Akan akan tetapi itupun tak meniadakan sikap beliau yang selalu ber-nahi mungkar. bila beliau melihat seseorang yang menjalankan suatu kemungkaran, beliau tak segan-segan untuk menegurnya. Perkataan-perkataan yang keluar dari mulut beliau, selalu beliau ucapkan dengan shidq. Beliau tak perduli terhadap siapapun bila ada Copyright-Copyright Allah yang dilanggar di hadapan beliau. Sehingga berkat beliau, izzul Islam wal Muslimin tampak terang benderang, menyinari kota Pekalongan.
Disamping itu, dari sebagian jasa-jasa bagus beliau, beliau membangun beberapa masjid dan madrasah Salafiyah, yang berjalan di thariqah para salaf beliau yang shaleh. Rumah beliau selalu penuh dengan tamu dan beliau sambut dengan ramah-tamah. Inilah akhlak beliau yang mensuri-tauladani akhlak dan perilaku datuk-datuk beliau.
hingga akhirnya beliau dipangil ke hadratillah, pergi Futuristis keridhaan Allah. Beliau wafat di tanggal 24 Rajab 1347 H di kota Pekalongan dan dimakamkan disana. Masyarakat berbondong-bondong mengiringi kepergian beliau menghadap Allah. Derai keharuan sangat terasa, membawa suasana syahdu…
Selang setahun kepergian beliau, untuk menghidupkan kembali kesuri-tauladan dan mengenang jasa-jasa bagus beliau, setiap tahun di kota tersebut diadakan Haul beliau. Haul tersebut banyak dihadiri oleh berbagai kalangan umat Islam. Mereka berduyun-duyun dari berbagai kota hadir disana, demi mengenang kehidupan beliau…demi menjemput datangnya nafaahat dan imdaadat.
Wara dan Zuhud
Beliau dikenal sebagai orang yang sangat wara dan zuhud. Beliau terpelihara dengan peliharaan yang agung, terjaga dengan penjagaan yang sempurna, sehingga tak masuk di dirinya sesuatu yang Bisa mengotorinya. bila akan datang sesuatu itu kepadanya, beliau mendapatkan Elaborasi-Elaborasi ilahiyah : mengetahuinya atau diberi tahu bagus dalam keadaan terjaga ataupun tidur. Demi kehati-hatian pula beliau tak mau menerima sesuatu dari seseorang kecuali dari orang yang bagus pergaulannya dan benar niatnya. Selama bertahun-tahun beliau tinggal dalam kehidupan yang susah,memakan Boga yang sangat sederhana dan tak ingin bersenang-suka menikmati kehidupan kecuali sekedar untuk menopang kebutuhan Hayati.
Suatu saat beliau menitipkan uang dalam jumlah yang besar kepada seseorang, setelah itu uang itu hilang semuanya, saat diberi tahu beliau hanya tertawa sedikitpun tak menunjukkan perubahan dan sama sekali tak terpengaruh dengan kejadian itu. Beliau juga tak suka bergurau bagus dalam perbuatan ataupun ucapan dan selalu menghindari gurauan dalam semua majelisnya, sehingga yang ada didalam majelisnya hanyalah kesungguh-sungguhan. Aib orang tak pernah disebut dalam majelisnya, dan tak ada pelanggaran terhadap hal-hal yang dilarang, majelisnya sepenuhnya merupakan majelis ilmu, petunjuk, dzikir, peringatan, dan da’wah.
Hatinya yang jernih membuatnya diberikan anugerah Bisa memberitakan hal-hal yang ghaib. Beliau mempunyai karamah-karamah yang besar yang menguatkan usahanya yang mulia untuk meraih keridhoan Allah SWT, namun beliau tak mau membicarakannya sedikit pun.
di suatu hari di karenakan suatu urusan seorang pencintanya dimasukan ke penjara, setelah itu beliau diberi tahu, ‘fulan pencinta Habib ditahan, semoga Allah membebaskannya.” Mendengar itu beliau berkata,’hari ini ia akan makan siang bersama kita!”. saat jamuan makan siang dihidangkan hari itu, ternyata pencintanya itu benar-benar datang, makan siang bersama mereka di karenakan telah bebas dari penjara.
Orang mengenal beliau sebagai sosok yang bagus ahklaknya, mulia perangainya, penyayang, dan belas Afeksi kepada sesama. Beliau orang yang bagus dalam bersahabat, menyenangkan dalam bergaul dan tak mengerjakan atau mengucapkan sesuatu kecuali yang diizinkan oleh syara’. Namun apabila Embargo-Embargo Allah dilanggar beliau sangat marah dan marahnya belum reda hingga beliau Bisa mengubah kemungkaran itu dengan tangannya. Beliau merupakan seorang yang adil, tak melampaui batas, mengetahui Copyright-Copyright dan kewajiban-kewajibannya, beliau tak lalai dari Copyright orang terhadap dirinya, akan tetapi toleran dalam Copyright-Copyright dirinya dan menggugurkannya dari orang lain dan tak memandang bahwa dirinya mempunyai Copyright terhadap orang lain.
saat telah sempurna waktu yang dibatasi baginya dalam kehidupan Global dan telah hingga puncak keinginan, beliau pun rindu di alam malakut yang tertinggi, beliau menderita demam. saat berada dalam sakitnya beliau tenggelam dalam arus lautan makrifattullah, terkadang beliau mengatakan “Ash-shalah ash-shalah (shalat,shalat), dekatkanlah air wudhuku.”Itu berlangsung selama 20 hari 20 malam, hingga ruhnya berpisah dengan jasadnya yang suci di malam ahad tanggal 24 Rajab tahun 1347 Hijriyah (6 januari 1929) Inna lillahi wa ilaihi raji’un.
Suara tangisan pun pecah dan kota Pekalongan menjadi terguncang. Kesedihan melanda hamba-hamba Allah, sehingga orang-orang kafir dan kaum yang berbeda pun turut bersedih di karenakan merasa Dehidrasi, hingga-hingga seorang pemuka nasrani mengatakan “hari ini tokoh pekalongan telah pergi, kapal telah pecah dan berantakan Ebonit-kayunya.”
Rombongan-rombongan dari berbagai tempat berdatangan setelah berita wafatnya terdengar di mana-mana, jamaah yang sangat banyak belum pernah ada hari yang seperti itu sebelumnya di Pekalongan, jenazahnya dishalatkan di Masjid Jami’ yang lebih dikenal dengan sebutan Masjid Wakaf lalu dimakamkan sore harinya. Di atas makamnya di Sapuro, dibangun kubah yang mulia dan tinggi, semoga Allah banyakkan tokoh ulama seperti beliau supaya cahaya kebenaran bersinar di mana-mana..
Menengok Perjuangan Habib Ahmad bin Abdullah
Tiba-tiba aja Kotamadya Pekalongan menjadi lebih semarak di 21-23 November lalu. Ratusan bus dan mobil dari berbagai daerah memasuki kota ‘batik’, ini dengan membawa ribuan jamaah yang datang dari berbagai tempat di Jawa. Belum lagi mereka yang datang dengan kereta api. Bahkan ada jamaah dari luar Jawa yang datang dengan pesawat atau kapal Bahari melalui Semarang. Akibatnya, sejumlah losmen di kota ini menjadi kewalahan hingga tak Bisa lagi menerima para tamu, termasuk Hotel Nirwana, hotel paling bergengsi di kota itu. Padahal, bagian terbesar dari para tamu itu menginap di rumah-rumah penduduk yang berdekatan dengan tempat khaul seorang ulama besar Pekalongan.
Membanjirnya umat Islam ke Pekalongan, yang waktunya bersamaan dengan Muktamar NU di Lirboyo, Kediri, merupakan untuk menghadiri khaul atau peringatan wafatnya ke-73 Habib Ahmad bin Abdullah bin Tholib Alatas. Dari jumlah umat Islam yang datang dari berbagai tempat untuk menghadiri khaul itu menunjukkan, bahwa sekalipun ia telah meninggal Global hampir tiga perempat abad lalu, tapi hingga kini kiprah perjuangannya masih tetap dikenang. Memperingati khaul untuk mengenang seorang tokoh agama dengan berbagai acara, di Indonesia merupakan tradisi yang banyak dilakukan oleh warga Nahdliyin dengan berbagai acara, yang puncaknya menziarahi kubur almarhum.
Khaul ke-73 Habib Ahmad sendiri berlangsung di hari Senin (22/11) atau bertepatan dengan 14 Sya’ban 1420 Hijriah dengan mengadakan ziarah ke makam almarhum. Berbagai acara yang digelar dalam rangkaian khaul ini ialah, di hari Ahad (21/12), diadakan pembacaan Dala’il al-Khaerat, berisi shalawat puji-pujian kepada Nabi Muhammad SAW yang selalu dibawakan oleh almarhum di dalam majelis-majelisnya semasa ia Hayati.
Ribuan santri dan jamaah yang berdatangan dari kodya dan kabupaten Pekalongan serta berbagai tempat lainnya, duduk mengitari makam Habib Ahmad di ruang Eksklusif berukuran sekitar 10×20 meter, di pemakaman Generik Sapuro, Pekalongan. Mereka seolah-olah larut dalam kesahduan saat dengan suara keras menggeleng-gelengkan kepala bershalawat dan berzikir kepada Allah SWT.
Menurut seorang penjaga makam di Sapuro, tiga hari sebelum acara khaul telah berdatangan kaum Muslimin dan Muslimat dengan memakai sembilan bus dari Purwokerto, Bogor, Sukaraja, Semarang, dan Demak. Mereka berziarah hingga larut malam. Sebagaimana terjadi tiap tahun, penjaga makam ini meyakini, bahwa hingga dua hari setelah acara khaul tempat ini masih terus didatangi para penziarah.
Seperti dituturkan oleh Haji Wagio, 40, sehari sebelum acara khaul, ia dan rombongannya datang dari Surabaya ke Pekalongan dengan 23 buah bus patas. Tiap bus memuat 70 orang. Menurut Wagio, kunjungannya ke Pekalongan ini dalam rangka ‘Tour Ziarah Walisongo dan Khaul Akbar’. Mengingat para jamaah bukan aja dari Surabaya, tapi juga dari berbagai tempat di Jatim, menurut Wagio, ini menunjukkan bahwa Habib Ahmad dikenal cukup luas di Jawa Timur.
Rombongan yang berjumlah hampir 1.500 orang ini, bermalam di sekitar rumah-rumah penduduk yang dengan sukarela menyediakan tempat untuk mereka. Sedangkan untuk makam dan minum, disediakan oleh tuan rumah, yang dipimpin oleh Habib Abdullah Bagir Alatas, cicit almarhum. Rumah almarhum sendiri, yang terletak di Jalan Haji Agus Salim 29, Pekalongan yang bagian depannya menjadi Masjid Raudah dan tempat kegiatan keagamaan, juga menampung ratusan para jamaah dari luar kota. Habib Bagir sendiri merupakan generasi keempat penerus Habib Ahmad, setelah ayahnya Habib Ahmad bin Ali Alatas, meninggal Global hari Ahad (19/12), seminggu sebelum acara khaul.
Sehari menjelang khaul, di malam harinya di Masjid Raudah diselenggarakan acara khatam shahih Bukhari, Disorientasi satu mata pelajaran keagamaan yang diberikan kepada murid-muridnya selama almarhum Hayati. Imam Bukhari, yang lahir di Bukhara, Asia Tengah (dulu bagian dari Uni Soviet), di 194 H, selama 16 tahun telah mengumpulkan ratusan ribu hadits. setelah itu ia menyaring hadits itu dan hanya beberapa ribu aja yang dinilainya Bisa dipercaya. Ketelitiannya dalam periwayatan hadits, menyebabkan para ulama hadits belakangan menempatkan kitab Sahih al-Bukhari sebagai peringkat pertama dalam urutan kitab-kitab hadits yang muktabar.
Amar ma’ruf nahi munkar
di puncak acara khaul, yang berlangsung Senin (22/11), dibacakan manakib atau riwayat Hayati Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Alatas. Ia dilahirkan di kota Hajren, Hadramaut, Yaman, di 1255 Hijriah atau 1836 Masehi. Setelah menguasai Alquran dan mendalami dasar-dasar ilmu agama, ia melanjutkan menuntut ilmu kepada para Ahli dan ulama terkenal lainnya.
setelah itu, ia menimba ilmu yang lebih banyak lagi di Mekkah dan Madinah. Sekalipun mendapatkan tempaan ilmu dari berbagai ulama terkenal di kedua Kota Suci itu, namun guru yang paling utama dan paling besar pengaruh didikan dan asuhannya atas pribadi Habib Ahmad, merupakan Assayid Ahmad Zaini Dahlan. Yang belakangan ini, merupakan seorang Ahli ulama di Mekkah yang mempunyai banyak murid dan santrinya. bagus dari Mekah sendiri ataupun negara-negara Islam lainnya. Termasuk para tokoh ulama dan kiai dari Indonesia, seperti Hadrotul Fadhil Mbah KH Kholil Bangkalan, Madura, dan Hadrotusy Syaikh KH Hasyim Asy’ari, Jombang, Jatim, pendiri NU dan kakek dari Presiden Abdurrahman Wahid. Di samping KH Murtadha, tokoh ulama Betawi akhir abad ke-19.
Di antara murid atau orang seangkatan Ahmad Zaini Dahlan di Mekkah merupakan Imam Nawawi Al-Bantani, seorang pemukiman Indonesia di Arab Saudi, pengarang kitab-kitab kuning. Di antaranya Tafsir Munir, yang bukan aja dijadikan acuan oleh ahli tafsir di Indonesia, tapi juga di hampir semua Global Islam.
Setelah usai dan lulus menempuh pendidikan dan latihan, terutama latihan kerohanian dengan cara mendalam, Habib Ahmad oleh guru besarnya itu ditugaskan untuk berdakwah dan mengajar di Mekkah. Di kota kelahiran Nabi ini, ia dicintai dan dihormati segala lapisan masyarakat, di karenakan berusaha meneladani kehidupan Rasulullah.
Setelah tujuh tahun mengajar di Mekkah, ia setelah itu kembali ke Hadramaut. Setelah tinggal beberapa lama di kota kelahirannya, Habib Ahmad merasa terpanggil untuk berdakwah ke Indonesia. di masa itu, sedang banyak-banyaknya para imigran dari Hadramaut ke Indonesia, di samping untuk berdagang juga menyebarkan agama.
Setibanya di Indonesia, ia setelah itu ke Pekalongan. Melihat keadaan kota itu yang dinilainya masih membutuhkan dukungan pensyiaran Islam, maka tergeraklah hatinya untuk menetap di kota tersebut. Saat pertama menginjakkan kakinya di kota ini, ia melaksanakan tugas sebagai imam Masjid Wakaf yang terletak di Kampung Arab (kini Jl Surabaya). setelah itu ia membangun dan memperluas masjid tersebut.
Di samping menjadi imam, di masjid ini Habib Ahmad mengajar membaca Alquran dan kitab-kitab Islami, serta memakmurkan masjid dengan bacaan Daiba’i, Barjanzi, wirid dan hizib di waktu-waktu Eksklusif. Ia juga dikenal sebagai hafidz (penghapal Alquran).
Melihat suasana pendidikan agama waktu itu yang sangat sederhana, maka Habib Ahmad tergerak untuk mendirikan Madrasah Salafiyah, yang letaknya berseberangan dengan Masjid Wakaf. Begitu pesatnya kemajuan Madrasah Salafiyah waktu itu, hingga banyak menghasilkan ulama-ulama. Madrasah ini, yang didirikan lebih sekitar satu abad lalu, menurut Habib Abdullah Bagir, merupakan perintis sekolah-sekolah Islam modern, yang setelah itu berkembang di kota-kota lain.
Menurut sejumlah orang tua di kota Pekalongan, berdasarkan penuturan ayah atau mereka yang Hayati di masa Habib Ahmad, habib ini selalu tampil dengan rendah hati (tawadhu), suka bergaul, dan marah apabila dikultuskan.
Kendati demikian, Perkataan cicitnya Habib Abdullah Bagir, ”Beliau tak Bisa mentolerir terhadap hukum-hukum dari Allah atau melihat orang yang meremehkan soal agama.” Seperti menegakkan amar ma’ruf nahi munkar. Menurut Bagir, kakeknya ibarat Khalifah Umar bin Khatab, yang tegas-tegas menentang setiap melihat kemungkaran. tak peduli yang melakukannya itu orang awam atau pejabat tinggi.
Sebagai contoh disebutkan, para wanita, tak akan berani lalu lalang di depan kediamannya tanpa mengenakan kerudung atau tutup kepala. tak peduli wanita Muslim, ataupun wanita Cina dan Belanda, memakai tutup kepala apabila lewat di tempat kediamannya. Pernah seorang isteri residen Pekalongan, dimarahi di karenakan berpapasan dengannya tanpa memakai tutup kepala. Cerita-cerita yang Herbi dengan tindakan Habib Ahmad ini sudah begitu tersebar luas di tengah masyarakat Pekalongan. Bahkan, setiap perayaan yang memakai bunyi-bunyian seperti drumband, mulai perempatan selatan hingga perempatan utara Jl KH Agus Salim, tak dibunyikan di karenakan akan melewati rumahnya. Ia juga sangat keras terhadap perjudian dan perzinahan, sehingga hampir tak ada yang berani melakukannya di kota ini, saat beliau masih Hayati.
Keberaniannya dalam menindak yang munkar itu, rupanya diketahui oleh sejumlah sahabatnya di Hadramaut. ”Saya heran dengan Ahmad bin Thalib Alatas yang Bisa menjalankan syariat Islam di negeri asing, negeri jajahan lagi,” Perkataan Habib Ahmad bin Hasan Alatas, seorang ulama dari Hadramaut.
Habib Ahmad yang kegiatan sehari-hari lebih banyak di Masjid Wakaf, Jl Surabaya, di akhir hayatnya mendapatkan patah tulang di pangkal pahanya, karena jatuh, hingga tak Bisa berjalan. Sejak itu ia mengalihkan kegiatannya di kediamannya, termasuk shalat berjamaah dan pengajian.
Penderitaan ini berlanjut hingga meninggalnya di malam Ahad, 24 Rajab 1347 H atau 1928 M, dalam usia 92 tahun, dan dimakamkan di pekuburan Sapuro, Kodya Pekalongan. Namun peringatan khaulnya diselenggarakan setiap tanggal 14 Sya’ban, bersamaan dengan malam Nifsu Syaban, yang tiap tahun dihadiri ribuan orang, tak jarang dari luar negeri, seperti Singapura, Malaysia, dan Brunei Darussalam.
saat ia meninggal Global, hampir seluruh penduduk kota Pekalongan dan sekitarnya mengantarkan jenazahnya ke tempat peristirahatan terakhir. ”Belum pernah di kota Pekalongan terdapat pengantar jenazah seperti saat wafatnya Habib Ahmad,” Perkataan Habib Alwi Alatas, 70, Disorientasi seorang kerabatnya.
di karenakan itulah, setiap khaulnya selalu dihadiri oleh ulama terkemuka, termasuk almarhum KH Abdullah Syafe’i, dan kini putranya KH Abdul Rasyid AS, serta KH Abdurrahman Nawi, dari Jakarta.

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • al habib ahmad bin abdullah pekalongan
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *