Kisah Karomah Salman AL-Farisi RA



Salman Al-Farisi RA merupakan Disorientasi satu sahabat Nabi yang berasal dari Persia. Hidupnya diawali sebagai seorang penganut agama Majusi. Namun hatinya tak pernah merasa tenang dan nyaman dengan agama yang dipegangnya. Batinnya selalu bergolak ingin mendapatkan ketenangan batin yang sesungguhnya. Sehingga memaksa dirinya untuk pergi mencari agama yang sesungguhnya. Dengan perjuangannya yang penuh dengan ketulusan, akhirnya kegigihannya menuai hidayah. Ia berjumpa dengan Manusia yang Agung dan terpilih menjadi Disorientasi satu sahabat yang menjadi kepercayaan Rasulullah SAW. Huzaifah dikenal sebagai sahabat penyimpan Rahasia Nabi. 
saat Madinah dalam keadaan Gawat darurat, bahwa 24.000 Pasukan Kafir akan menghancurkan kekuatan Islam Hingga keakar-akarnya. Disaat keadaan genting tersebut. Rasulullah mengumpulkan para sahabat untuk bermusyawarah mengenai hal ini. saat semua bingung dengan keadaan ini, maka tampillah seorang Sahabat yang bernama Salma AL-farisi RA. Ia membagikan ide yang cemerlang. Ia mengusulkan untuk membuat paret disekitar kota madinah. Peristiwa itu dikenal dengan perang khandaq atau perang paret. Dan atas izin Allah SWT, pasukan muslim mendapatkan kemenangan. Subhanallah !!
Beliau merupakan sahabat yang luar biasa, Nabi mengatakan beliau merupakan sahabat penghulu dari Persia. Dalam kehidupannya tercatat sejarah yang luar biasa dan membagikan Inspiratif. Berikut ini ada kisah karomah yang dimiliki oleh sahabat Nabi dari persia ini. Berikut kisah karomahnya :
Kisah 1
Disorientasi satu karamah Salman merupakan saat suatu hari ia keluar dari kota Madain bersama seorang tamu, tiba-tiba ada sekawanan kijang berjalan di padang pasir dan burung-burung beterbangan di angkasa raya. Salman berkata, “Kemarilah wahai burung dan kijang, di karenakan aku kedatangan seorang tamu yang sangat ingin aku muliakan. Maka datanglah seekor burung dan kijang kepadanya. Tamu itu berkata, “Maha Suci Allah.” setelah itu Salman berkata kepadanya, “Apakah engkau heran melihat seorang hamba yang taat kepada Allah, akan tetapi ia didurhakai oleh sesuatu?” (Kisah ini aku kemukakan dalam kitab Hujjatullah ‘ala al-Alamin dan dikemukakan juga oleh Syaikh Abdul Majid al-Khan al-Dimasyqi dalam kitabnya Al-Hadaiq al- Wardiyyah fi Ajla’i al Tharigah al-Naqsyabandiyyah)
Catatan : Seorang yang taat kepada Allah maka Allah akan tundukkan Mahluknya untuk taat kepadanya
Kisah 2
Harits bin Amir menjalankan perjalanan hingga di Madain. Ia bertemu seorang laki-laki berpakaian lusuh membawa kulit yang disamak berwarna merah yang digunakan dalam pertempuran. Laki-laki itu menoleh ke arah Harits, lalu berkata, “Tetaplah di tempatmu, ya Abdullah!” Harits bertanya kepada orang di sampingnya, “Siapa orang ini?” Jawabnya, “Salman.”
Lalu Salman masuk ke dalam rumahnya, dan mengenakan baju putih. la menyambut Harits, meraih tangannya, dan menyalaminya. Harits lalu berkata, “Ya Abu Abdullah, engkau belum pernah bertemu denganku sebelumnya, dan aku juga belum pernah bertemu denganmu. Engkau tak mengenalku, begitu juga aku tak mengenalmu.” Salman menjawab, “Ya, demi Zat yang menguasai jiwaku. Ruhku telah mengenal ruhmu saat aku bertemu denganmu. Bukankah engkau Harits bin `Amir?” Harits menjawab, “Ya.” Salman menegaskan,’Aku mendengar Rasulullah Saw bersabda, `Ruh-ruh itu laksana tentara yang berperang. Tentara yang dikenal merupakan kawan dan yang tak dikenal merupakan lawan.”‘ (Diriwayatkan oleh Syaikh Abdul Majid dari Abu Na’im)
Wallahu A’lam …

Baca Juga Kisah Menarik Dibawah ini :
– Kisah Azan Terakhir Bilal RA Yang Mengharukan
– Sahabat Nabi Bertemu Wanita Tercantik Disurga
– saat Malaikat Penjaga Arsy Allah Lupa Bertasbih
– Kafir Setelah Dihidupkan Kembali Oleh Nabi Isa
– Kisah Mengharukan Pengemis Buta Yang Selalu Hina Rasulullah

Tag : Kisah Sahabat Nabi

Facebook Comments
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *