KITAB FUTUHUL GHAIB KE 71 : PESONGKAN Genjah NAFSU MU (SYAIKH ABDUL QADIR AL JILANI)

AJARAN KETUJUH PULUH SATU

Ada beberapa macam orang agama yang pergi ke pasar-pasar. Ada yang terkesima, saat melihat aneka barang di sana, dan hal ini menyebabkan kehancuran dan pencampakan mereka akan agama mereka, dan membuat mereka mengikuti hawa nafsu mereka bila Allah tak memelihara mereka dengan Afeksi sayang, perlindungan dan penganugerahan kesabaran oleh-Nya untuk melawan godaan-godaan ini; dengan inilah mereka tetap selamat.

Ada yang, saat melihat hal-hal ini dan hampir terhancurkan, kembali kepada nalar agama mereka, mengendalikan diri dengan sekuat daya dan menelan pahitnya mencampakkan hal-hal itu. Mereka ini seperti perajurit-perajurit gagah berani di jalan agama yang ditolong oleh Allah untuk mengendalikan diri. Allah menganugerahi mereka kelimpahan pahala dan kehidupan ukhrawi.

Nabi saw. bersabda:
“Tujuh puluh tindak kebajikan dicatat untuk seorang mukmin yang mencampakkan dorong hawa nafsunya saat ia dikuasai olehnya atau ia menguasainya”

“Dan ada di antara mereka yang mendapatkan kenikmatan-kenimatan ini dan kurnia serta rahmat Allah dalam bentuk kelimpahan Harta duniawi dan bersyukur kepada Allah Swt atas hal-hal itu

Namun mereka tetap tak memerhatikan kenikmatan-kenikmatan ini: mereka buta terhadap segala suatu selain Allah Swt; maka mereka tak melihat sesuatu pun selain-Nya dan tuli terhadap sesuatu pun selain-Nya. apabila kau lihat orang-orang semacam ini memasuki pasar, mereka akan berkata: “Kami tak melihat sesuatu pun”. Ya mereka melihat hal-hal dengan mata mereka, bukan dengan mata hati. Mereka melihat semua itu, tapi bukan dengan mata nafsu. Etos itu yaitu Etos wujud, bukan Etos hakikat. Itu yaitu Etos lahiriah, bukan Etos ruhaniah. Mereka melihat dengan cara lahiriah apa yang ada di pasar, tapi hati mereka melihat Tuhan –terkadang keagungan-Nya dan terkadang Kemurahan-Nya.

Ada yang, saat mereka memasuki pasar, hati mereka penuh dengan Afeksi sayang kepada orang di dalamnya kerana Allah Swt. Rasa Afeksi sayang ini membuat mereka bertafakkur dalam melihat hal-hal milik orang-orang ini dan yang di hadapan mereka. Orang-orang semacam ini senantiasa, sejak masuk hingga keluar dari pasar, berdoa dan memohon perlindungan dari Allah serta menjadi perantara untuk orang-orang di pasar dengan sikap penuh Afeksi sayang. Hati-hati mereka berupaya menguntungkan mereka dan mencegah kerugian mereka. Lidah-lidah mereka diberikan senantiasa memuji Allah atas semua yang telah mereka berikan kepada mereka dari rahmat dan kurnia-Nya. Orang-orang semacam ini disebut pengawal-pengawal kota dan abdi-abdi Allah. apabila kau mahu kau Bisa menyebut mereka orang berilmu, badal, penyayang dan penahan yang tersembunyi dan yang tampak, yang dicintai-Nya dan khalifah-Nya di bumi untuk hamba-hamba-Nya, duta-Nya dan pelaksana kebajikan-Nya. Orang-orang semacam ini, Bisa dikatakan, sebagai batu filosof. Redha dan rahmat Allah ada di orang-orang semacam ini dan di orang yang telah menghadapkan wajahnya kepada Allah dan yang mencapai puncak singkapan ruhani.

Facebook Comments
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *