RAHSIA SERBA Hayati (WASIAT 01..JILID 1)

JILID 1
I ) ILMU DAN HIKMAH

1. Saidina Ali Karamallahu Wajhah:
Ilmu yang tak bermanfaat umpama ubat yang tak menyembuhkan.

2. Saidina Ali Karamallahu Wajhah:
Duduklah bersama dengan orang yang berakhlak mulia nescaya akan bertambah mulialah akhlakmu dan duduklah bersama para ulama, nescaya ilmumu akan bertambah.

3. Imam Ghazali:
Sesiapa yang mempunyai ilmu lalu memanfaatkannya dan memberi manfaat di orang lain samalah seperti mentari yang menerangi dirinya dan orang lain,sedangkan ia ( mentari ) itu terus bersinar.

4. Luqman al-hakim:
Diam itu merupakan hikmah,namun tak ramai yang mempraktikkannya.


II ) MASA

1. Saidina Ali Karamullahu Wajhah:
Kehidupanmu yaitu nafas-nafas ( detik-detik ) yang Eksklusif, apabila berlalu satu detik daripadanya nescaya telah berkuranglah satu juzuk ( daripada umurmu).

2. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Janganlah engkau menangguhkan untuk menjalankan sesuatu kebaikan hingga keesokkan hari, kerana mungkin keesokkan hari yang mendatang kita telah mati.

3. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Hari ini ( di Global ) yaitu masa untuk beramal dan tak ada hisab padanya, manakalah hari esok pula ( di akhirat ) yaitu waktu perhitungan dan tak ada peluang untuk beramal.

4. Saidina Abbas:
Sebaik-bagus perkara kebajikan yaitu disegerakan.

5. Imam Hasan al-Basri:
Sesungguhnya kita wahai manusia ibarat bilangan, apabila berlalu bagimu satu hari bererti telah berlalu sebahagian daripada kita.


III) IBADAT DAN AMALAN

1. Saidina Ali Karramallahu Wajhah:
Apabila Ketaatan itu berkurangan,nescaya kejahatan itu akan bertambah.

2. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Memandang remeh sesuatu maksiat ( dosa ) yaitu lebih bahaya daripada melakukannya ( maksiat tersebut )

3. Imam Syafie:
kita inginkan kejayaan,namun kita tak menurut jalan-jalannya>Sesungguhnya kapal itu tak belajar di atas daratan.

4. Imam Syafie:
Sifat tawaddu’ akan mewariskan sifat Afeksi sayang, dan sikap merasa cukup suka pula akan mewariskan kerehatan.

5. Umar Abd Aziz:
Berfikir di nikmat Allah SWT merupakan sebesar-besar ibadah, sekiranya manusia berfikir di keagungan Allah SWT nescaya ia tak akan menjalankan maksiat.


IV) TASAUF DAN AKHLAK

1. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Sesiapa yang menghiasi dirinya dengan sikap insaf, nescaya ia akan hingga kepada martabat orang yang mulia.

2. Imam al-Ghazali:
Bagaimana bayang lurus sedangkan pokoknya bengkok.

3. Seorang bijaksana:
di ketenangan ada keselamatan, dan di kegopohan ada penyesalan.

4. Seorang bijaksana:
Akhlak yang buruk itu merosakkan amalan seperti cuka yang merosakkan madu.

5. Seorang bijaksana:
Syukur itu pengikut perkara yang ada dan pemburu perkara yang tiada.


V) AKHIRAT DAN KEMATIAN

1. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Taqwa yaitu takut kepada Allah SWT, beramal dengan al-Quran, merasa cukup sedikit, bersedia untuk ke akhirat.

2. Saidina Umar:
Global perkara yang halalnya akan dihisab, perkara haramnya akan di azab, orang yang mengejarnya umpama anjing.

3. Saidina Ibnu Abbas:
Tiada kerehatan untuk orang yang beriman melainkan bertemu dengan Allah SWT.

4. Luqman al-Hakim:
Wahai anakku! Juallah duniamu untuk mendapatkan akhirat nescaya kita akan mendapat keuntungan kedua-duanya sekali.

5. Imam Hasan al-basri:
Kami lihat orang yang dikurniakan habuan Global dengan amalan akhirat dan kami tak pernah melihat orang yang dikurniakan ganjaran akhirat dengan amalan Global.


VI) PERINGATAN DAN NASIHAT

1. Saidina Ali Karramullahu Wajhah:
Sesiapa yang meletakkan dirinya ( berada ) di tempat-tempat tohmahan maka janganlah ia mencela orang yang buruk sangka terhadapnya.

2. Saidina Ibnu Abbas r .a:
Terlaknat orang yang memuliakan Harta dan menghina kefakiran.

3. Saidina Ibnu Abbas r .a:
Aku menjadi hina saat meminta dan menjadi mulia saat dipinta ( memberi ).

4. Berkata Umar Abd Aziz:
Apabila kita merasakan kita mampu menzalimi manusia, maka ingatlah kekuasaan Allah SWT terhadapmu.

5. Seorang bijaksana:
Kebaikan itu akan dibalas dengan kebaikan, dan orang yang memulakanny a itulah yang lebih bagus. Kejahatan itu akan dibalas dengan kejahatan dan orang yang memulakan itu yaitu lebih zalim.

Facebook Comments
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *