SEORANG WALI DAN SEEKOR ANJING

SEEKOR ANJING DAN SEORANG WALI Wali pun manusia biasa?

Suatu hari, seorang wali yang dikenali sebagai Ba Yazid atau Abu Yazid sedang jalan-jalan di satu lorong. Tiba-tiba seekor anjing menghampirinya. Oleh kerana takut jubahnya tersentuh kulit anjing itu, maka Abu Yazid menarik pakaiannya ke atas. Tiba-tiba anjing itu bersuara seperti suara manusia, “Kalau kulit aku kering, terkena kulitku, tuan tak wajib mencuci pakaian tuan, tapi kalaulah kulit aku basah, tuan boleh menyamak pakaian tuan itu. akan tetapi sifat benci yang ada di dalam diri tuan itu tak boleh dicuci walaupun dengan tujuh batang sungai sekalipun. Dosa bathin itu payah untuk dicuci.”

Abu Yazid berkata, “Wahai anjing,kita ini sangat bijak. Marilah tinggal dengan aku seketika.” “tak, kita berdua tak boleh tinggal bersama kerana aku ini dihina manusia sedangkan tuan dipuji oleh Global.Tambahan pula aku tak menyimpan Boga untuk esok, sedangkan tuan menyimpan Boga untuk setahun,” jawab anjing itu. Apabila mendengarkan Perkataan-Perkataan anjing Abu Yazid berbisik sendirian: ” Kalaulah dengan seekor anjing pun tak sudi bersamaku, apakah aku layak untuk menghampiri Tuhan dan duduk di `majlis-Nya’? Puji-pujian untuk Tuhan yang menghinakan diriku dan mengajar manusia melalui perkara-perkara yang kecil.”

Facebook Comments

Incoming search terms:

  • kisah para wali qutub
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *