Wakil Rakyat Yang Berumur Sepuluh Tahun

Khalifah Umar bin Abdul Aziz yaitu pemerintah Islam di zaman Bani Umaiyah. Suatu hari wakil dari setiap jajahan telah menghadap baginda untuk melapurkan keadaan di jajahan masing-masing.

Jajahan Hijaz telah menghantar seorang budak sebagai wakilnya dan diarahkan berucap terlebih dahulu. Setelah melihat wakil itu seorang budak, Khalifah Umar bertanya: “Wahai budak, biarlah orang-orang yang lebih tua berucap terlebih dahulu. “Mendengar teguran Khalifah itu wakil yang masih budak ini lantas menjawab: “Ya Amirul Mukminin, manusia sebenarnya dipandang dari dua perkara, yaitu hati dan lidahnya. Apabila Allah s.w.t. telah mengaruniakan kepada seseorang itu lidah yang patah dan hati yang arif, orang itu lebih berhak bersuara. bila di pandang dari segi umur, ketahuilah hai Amirul Mukminin! Ada orang yang lebih berhak untuk duduk di atas takhta Paduka Tuan itu.” Khalifah amat terkejut mendengar jawaban itu. Ternyata Perkataan-katanya itu benar sekali, hingga baginda sadar atas keterlanjurannya: “Benar katamu wahai wakil yang terhormat. Cakaplah bagaimana keadaan negerimu sekarang?”

Ya Amirul Mukminin, yang kami hormati, kami yaitu wakil-wakil yang mendapat kebahagiaan, bukannya kecelakaan. Kami menghadap Tuanku bukan kerana hendak mengadu hal negeri kami yang tak aman, sebaliknya kami telah memperoleh apa yang telah kami mohonkan di bawah naungan Tuanku yang adil.” Khalifah Umar r.a. merasa heran melihat betapa fasih dan bijaknya budak itu berucap, lalu baginda bertanya: “Berapa umurmu wahai wakil yang bijaksana.?” Jawab budak itu: “Sepuluh tahun Tuanku.”

Nabi Musa yaitu satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah. Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab di waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tak ada di nabi-nabi lain.
Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. “Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?”.
Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya hingga juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.
Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.
Tuan rumah itu tak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan menjalankan sesuatu di dalam. Sebentar setelah itu dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. “Apa hal ini?, Perkataan Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan.
Bai itu dibersihkan dan dimandikan dengan bagus. Setelah itu babi itu di lap hingga kering serta dipeluk cium setelah itu dihantar semula ke dalam bilik. tak lama setelah itu dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. setelah itu di lap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh Afeksi sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.
Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. “Wahai saudara ! Apa agama kita?”. “Aku agama Tauhid”, jawab pemuda itu iaitu agama Islam. “Demisioner, mengapa kita membela babi? Kita tak boleh berbuat begitu.” Perkataan Nabi Musa.
“Wahai tuan hamba”, Perkataan pemuda itu. “Sebenarnya kedua babi itu yaitu ibu bapa kandungku. Oleh kerana mereka telah menjalankan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodoh rupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibu bapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menjadi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.”, sambungnya.
“Setiap hari aku berdoa kepada Allah supaya mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, akan tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.”, tambah pemuda itu lagi.
Maka saat itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. ‘Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kita di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibu bapanya. Ibu bapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami.”
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : “Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibu bapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga.”
Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh Bisa menebus dosa ibu bapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibu bapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibu bapa kita mendapat tempat yang bagus di akhirat kelak.
Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibu bapa kita itu bukan urusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh Afeksi sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa.
Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibu bapa kita diampuni Allah S.W.T.
Doa anak yang soleh akan membantu kedua ibu bapanya mendapat tempat yang bagus di akhirat, inilah yang dinanti-nantikan oleh para ibu bapa di alam kubur.
Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melalui hantaran wang ringgit, akan tetapi sayang seorang anak di kedua ibu bapanya ialah dengan doanya supaya kedua ibu bapanya mendapat tempat yang terbaik di Hepotenusa Allah.

Facebook Comments
Please follow and like us:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *